Jumat , 24 November 2017
Home / Artikel / Fakta Sebenarnya Indonesia yang Sudah Bangun 6 Sekolah di Myanmar
kemlu3

Fakta Sebenarnya Indonesia yang Sudah Bangun 6 Sekolah di Myanmar

Pemerintah Indonesia bersama Lembaga NGO Kemanusiaan asal Indonesia sampai saat ini sudah membangun 6 sekolah. Terdiri ada 4 Sekolah dibangun di era Presiden SBY dan ada 2 sekolah dibangun di era Presiden Jokowi.

1. Pembangunan 4 Sekolah di era SBY

Wakil Menteri Luar Negeri Abdurrahman Mohammad Fachir meresmikan empat sekolah bantuan pemerintah Republik Indonesia di Rakhine, Myanmar, Senin, 8 Desember 2014.

Sekolah yang dibangun dengan dana US$ 1 juta tersebut terletak di tiga desa di Rakhine, negara bagian yang dilanda konflik komunal mulai 2012 hingga Juni 2014.

“Saya sangat bahagia sekaligus terharu melihat senyuman polos dan wajah-wajah cerita serta semangat yang tinggi. Mereka begitu antusias menampilkan pengetahuan yang mereka pelajari dalam waktu kurang dari tiga bulan,” ujar Fachir kepada Tempo, Rabu, 10 Desember 2014.

350775_620

Menurut siaran pers Kementerian Luar Negeri, keempat sekolah yang dibangun masing-masing terletak di :

  1. Desa Thaykan, Kecamatan Minbya Township;
  2. Desa Sanbalay, Kecamatan Minbya;
  3. Desa Mawrawaddy, Kecamatan Maungdaw;
  4. dan Desa Buthidaung, Kecamatan Thapyaygone.

Peresmian yang dipusatkan di Desa Thaykan, Kecamatan Minbya, tersebut terletak sekitar tiga jam perjalanan menggunakan speedboat dari Sittwe, ibu kota Rakhine.

Acara ditandai dengan pemotongan pita, pembukaan selubung nama sekolah, dan pelepasan puluhan balon ke udara dengan diiringi tarian anak-anak sekolah setempat.

Menurut Fachir, anak-anak sekolah itu juga penuh perhatian ketika dia menjelaskan serta menunjukkan peta Indonesia dan Myanmar.

“Semua mengacungkan tangan saat saya tanya siapa yang mau ke Indonesia,” ujar mantan Duta Besar RI untuk Arab Saudi dan Mesir tersebut. Ada sekitar 400 anak yang belajar di sekolah tersebut.

Dalam peresmian itu, Fachir didampingi :

  • Duta Besar RI untuk Myanmar, Ito Sumardi,
  • dan disaksikan ratusan masyarakat setempat.

Turut hadir :

  • Menteri Perbatasan Myanmar, Thet Naing Win
  • Chief Minister Rakhine, U Maung Maung Ohn
  • Dan perwakilan badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang bertempat di Myanmar.

Fachir menuturkan bantuan pembangunan empat sekolah tersebut untuk menunjukkan Indonesia secara aktif mendorong rekonsiliasi konflik di wilayah Rakhine melalui pendekatan kemanusiaan.

Pemberian bantuan dana kemanusiaan untuk pembangunan sekolah merupakan tindak lanjut dari kunjungan Menlu Marty Natalegawa ke Rakhine pada Januari 2013 dan kunjungan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada akhir April 2013.

Secara khusus, pemerintah Myanmar yang diwakili Chief Minister Rakhine menyampaikan terima kasih kepada rakyat dan pemerintah Indonesia yang telah terlibat dalam proses penyelesaian konflik komunal di Rakhine, melalui pendekatan kemanusiaan dan keterlibatan konstruktif.

2. Pembangunan 2 Sekolah di era Jokowi

Indonesia mendirikan dua sekolah di Negara Bagian Rhakine, Myanmar yang selesai dibangun bulan Januari tahun 2017.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi diundang dalam peresmian mengatakan, pendirian dua sekolah dasar bantuan Indonesia.

Retno dalam peresmian mengatakan pembangunan ini merupakan bagian dari komitmen Indonesia dalam mendukung pembangunan inklusif di Myanmar.

“Pembangunan dua sekolah ini adalah bagian dari komitmen Indonesia untuk mendukung pembangunan yang inklusif di Myanmar, utamanya di sektor pendidikan,” kata Retno melalui keterangan tertulis Kemlu, Minggu (22/1/2017).

Dua sekolah yang mendapat bantuan dari Indonesia terletak di :

  • Desa La Ma Chae
  • dan Desa Thet Kay Pyia Ywar Ma.

Sekolah itu dibangun dari hasil sumbangan kemanusiaan masyarakat Indonesia yang dikoordinir oleh Pos Keadilan Peduli Ummah (PKPU), salah satu anggota Aliansi Lembaga Kemanusiaan Indonesia (ALKI) yang aktif memberikan bantuan kemanusiaan di Myanmar.

Retno berharap, kedua sekolah itu dapat memberikan manfaat bagi semua komunitas di Sittwe.

“Melalui sekolah ini, saya berharap bahwa anak-anak di Rakhine State tidak saja mendapat pendidikan formal, tetapi juga belajar mengenai keberagaman dan toleransi serta menumbuhkan budaya damai dan pluralisme,” ucap Retno.

Acara peresmian dihadiri oleh :

  • Menteri Sosial dan Kesejahteraan, Chief Minister Rakhine
  • Pejabat Kementerian Pendidikan Myanmar
  • Serta perwakilan beberapa organisasi kemanusiaan Indonesia.

Dalam sambutannya, Chief Minister Rakhine State, U Nyi Pu, menyampaikan terima kasih kepada rakyat dan Pemerintah Indonesia atas pembangunan sekolah tersebut serta berbagai bantuan kemanusiaan lainnya.

Manager Rehabilitasi pasca Bencana PKPU, Muhammad Kaimuddin yang berada di lokasi mengatakan

“Kondisi sekolah yang tidak layak bukan hanya terjadi di desa ini, hampir di semua sekolah pemerintah di seluruh Negara bagian ini, selain bangunan tidak layak, juga kelebihan murid dan masih kurangnya sarana ruang belajar, sehingga program pembangunan sekolah yang dilakukan PKPU sangat diperlukan.”

Selain pembangunan dan penyediaan fasilitas sekolah, Indonesia juga akan memberikan pelatihan untuk meningkatkan kapasitas guru-guru yang akan dilakukan di Sekolah Indonesia International School Yangon.

Dengan peresmian dua sekolah baru ini, maka sejak 2014 sudah enam sekolah yang dibangun oleh Indonesia di Rakhine State.

 

Sumber : Tempo/Kompas/Dakwatuna

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

mualaf-tengah-berdoa-ilustrasi-_140915202951-955

Ini Doa Ketika Dipuji Orang

Pujian Selalu datang ketika melakukan sesuatu yang berarti bagi orang lain, namun apakah diperbolehkan apabila ...