Jumat , 20 Juli 2018
Home / Artikel / Ini Penjelasan Fatwa MUI Soal BBM Subsidi yang di Ungkit Panji Pragiwaksono
Pandji-Pragiwaksono-di-Juru-Bicara-Jakarta

Ini Penjelasan Fatwa MUI Soal BBM Subsidi yang di Ungkit Panji Pragiwaksono

JAKARTA — Majelis Ulama Indonesia (MUI) membantah pihaknya telah mengeluarkan fatwa haram tentang bahan bakar minyak bersubsidi.

Sekretaris Jenderal MUI Pusat, Ichwan Sam, mengatakan, wacana tersebut muncul, karena beberapa pihak telah salah mempersepsikan jawaban Ketua MUI Pusat, Ma’ruf Amin seusai bertemu dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral pada Senin tahun 2011.

“Jadi, kami tidak pernah mengeluarkan fatwa haram itu. Saya kira miss leading antara pihak yang mendengarkan jawaban Ma’ruf Amin ketika itu. Atau mungkin beberapa dari mereka mengambil dari berbagai sumber, sehingga penyampaiannya ada yang kurang,” ujar Ichwan saat melakukan Konferensi Pers di Kantornya, Jakarta.

Ichwan menuturkan, ketika itu Ma’ruf menjawab pertanyaan seorang pekerja media, mengenai bagaimana hukumnya jika ada orang kaya atau mampu, dan mobilnya mewah, tetapi dia membeli bensin premium (bensin bersubsidi).

Lalu, kiyai Ma’ruf menjawab pertanyaan tersebut, sesuai dengan aturan dari pemerintah yang dibuat bersama dengan pihak DPR, bahwa subsidi harga itu dialokasikan untuk golongan tidak mampu.

Lantas, kiyai Ma’ruf mengatakan, jika ada orang kaya yang ikut menikmati bensin bersubsidi tersebut, maka perbuatan itu tidak pantas, dan hukumnya dosa.

“Nah, di sinilah persoalannya. Jadi, berawal dari pertanyaan rekan wartawan, kemudian berkembang menjadi berita dan isu bahwa MUI akan mengeluarkan fatwa tentang larangan orang kaya membeli bensin premium.

Dan persoalan menjadi semakin melebar ketika beberapa orang yang tidak mengetahui asal-usul munculnya berita tersebut juga ikut nimbrung memberikan komentar dan wacananya, seolah-olah ada fatwa MUI tentang hal itu,” jelasnya.

Oleh karena itu, lanjut Ichwan, pihaknya meminta agar wacana tersebut tidak dibesar-besarkan lagi. Menurut dia, pengertian fatwa di lingkungan MUI sudah ada ketentuan yang mengaturnya.

Berbagai pendapat, wacana, atau nasihat dari seseorang pengurus MUI tidak dapat dinamakan sebagai fatwa.

“Fatwa adalah hasil dari ijtihad secara kelembagaan dan bersama-sama di lingkungan komisi Fatwa. Jadi, dengan ini semoga salah paham mengenai wacana-wacana itu tidak dibesar-besarkan lagi,” tukasnya.

Diketahui sebelumnya Pandji Pragiwaksono membawakan Stand Up yang mengungkit fatwa BBM Subsidi dengan kalimat bernada ejekan.

“MUI di suatu daerah membuat wacana, kalau memakai BBM bersubsidi itu Haram. Nah sekarang ayat Al Qur’an mana yang mengtakan begitu kalau bukan karena titipan,” kata Pandji.

Akibat perbuatan itu Pandji dilaporkan ke Bareskrim Polda Metro Jaya oleh Forum Umat Islam Bersatu.

 

Sumber : Kompas

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

Ajarkan-anak-membaca-Al-Quran

KH Hasyim Asy’ari pun Iri pada Guru Ngaji TPQ

“Aku ingin bertemu Kiai Salam,” kata pendiri Nahdlatul Ulama (NU), Kiai Hasyim Asy’ari. Dengan penuh ...