Jumat , 28 Juli 2017
Home / Artikel / Jangan Marah
title-061815-anger_tcm7-188743

Jangan Marah

Oleh: Dr. Aidh al-Qarni

 

Amarah senantiasa merusak. Penyakit kanker telah menyita perhatian dunia dan menghabiskan banyak harta. Sementara marah yang menyebabkan terjadinya pembekuan darah dan kontraksi di mana ia justru lebih sering mengantarkan kepada kematian daripada kanker malah kurang mendapat perhatian.

Bahkan Dale Carnegie berkata, “Bencana akibat marah merupakan bencana terbesar yang dihadapi manusia. Akan tetapi, mereka tidak mau memerhatikan dan merenungkannya.”

Bahaya Marah

Marah mengantarmu berkonflik dengan pihak lain serta membuat persoalan semakin rumit. Marah membuatmu dinilai negatif dan tidak disukai oleh orang. Marah bisa melahirkan persoalan kesehatan yang besar. Misalnya, penyakit jantung, stroke, dan kanker yang dialami oleh orang-orang yang sering marah. Marah bisa mengantar pada serangan lisan dan fisik yang mengarah kepada sejumlah orang yang semestinya dicintai dan dihormati. Orang yang sedang marah biasanya mengucap atau melakukan sesuatu yang membuatnya setelah itu menyesal disertai dengan celaan yang tidak pantas.

Bentuk-bentuk Amarah

Dampak amarah pada lisan terlihat dengan keluarnya kata cacian dan ucapan kotor yang orang berakal malu dengannya. Termasuk pengucapnya sendiri malu ketika amarahnya reda. Nabi saw bersabda, “Dosa manusia yang paling banyak berada di lisannya.”

Dampak amarah pada anggota badan terlihat dalam bentuk pukulan, serangan, penghancuran, pembunuhan, dan penganiayaan di saat memungkinkan. Kadang orang yang marah merobek pakaiannya dan menampar dirinya. Rasul saw bersabda, “Bukan termasuk golongan kami orang yang menampar pipi dan merobek saku.” Kadang ia memukulkan tangannya ke tanah. Ia juga bisa kehilangan kontrol dan kesadaran.

Dampak amarah pada qalbu terlihat dalam bentuk sifat dengki, iri, menyembunyikan keburukan, senang dengan musibah yang menimpa orang, sedih dengan gembiranya, berusaha merusak rahasia, membuka hijab, mengolok-olok, dan berbagai sifat buruk lainnya.

Serta tentu saja amarah memberikan bahaya pada agama dan akhlak. Bahaya ini bisa berpengaruh pada kondisi fisik dan akal berikut pengaruh semuanya pada qalbu. Dari uraian tersebut kita bisa menangkap hikmah dari pesan Rasul yang agung, “Jangan marah!

Diantara dampak amarah adalah sombong, ujub, sikap arogan, angkuh, dan otoriter. Bahkan buruknya kebijakan penguasa bersumber dari amarah. Jika ia bersikap otoriter hal itu disebabkan oleh amarah. Fir’aun marah kepada kaumnya. Ia berkata, “Yang kukemukakan kepada kalian adalah apa yang kulihat baik dan tidaklah aku menuntun kalian kecuali ke jalan yang benar.” (QS. Ghafir : 29).

Ia tinggalkan segala sesuatu untuk meluapkan amarahnya sampai akhirnya tenggelam di laut.

Saat sedang marah ia berkata, “Hai kaumku, bukankah kerajaan Mesir ini kepunyaanku dan (bukankah) sungai-sungai ini mengalir di bawahku?” (QS. az-Zukhruf : 51).

Maka, Allah mengalirkan air dari atas kepalanya akibat amarah yang ia luapkan.

Lembaran Sejarah

Tidak diragukan lagi bahwa ketika membaca sejarah hidup orang mulia, kau dapati ia adalah orang yang dapat mengendalikan amarah. Orang-orang mulia hanya marah dalam kebenaran. Mereka tidak dikendalikan oleh amarah dan hawa nafsu. Marah bukan sifat mereka.

Pemimpin yang lurus dan baik tidaklah pemarah, Pasalnya, jika ia pemarah tentu tidak akan memiliki kontrol dan pandangan yang lurus. Ia akan dipermainkan oleh setan. Sebab, dalam amarah terdapat kekuatan yang bisa menawan manusia. Kemudian setelah itu lahir sejumlah keputusan menyimpang yang jauh dari kebenaran. Hal itu karena ia lahir dalam kondisi tidak tenang dan dari pikiran yang tidak lurus. Oleh sebab itu, engkau bisa melihat pemimpin dunia dalam perjalanan hidupnya tidak memiliki penyakit jiwa kronis seperti amarah. Sebab, orang pemarah hidup dalam kondisi cacat secara kejiwaan. Hidupnya tidak sempurna dan tidak lurus. Hal itu karena kondisi amarah berlawanan dengan akal dan naql serta bertentangan dengan sifat dasar manusia dan apa yang seharusnya.

Pesan Nabi saw

Abu Hurairah ra meriwayatkan bahwa seseorang berkata, “Wahai Rasulullah, berikan wasiat singkat kepadaku!” Beliau bersabda, “Jangan marah!” Orang itu kembali mengulangi permintaannya. Namun Nabi saw tetap menjawab, “Jangan Marah!

Diriwayatkan dari Abdullah ibn Amr ra bahwa ia bertanya kepada Rasulullah saw, “Apa yang bisa menyelamatkanku dari murka Allah?” Beliau menjawab, “Jangan marah.

Abu ad-Darda berkata, “Wahai Rasulullah, tunjukkan padaku sebuah amal yang bisa mengantarku kepada surga.” Beliau menjawab, “Jangan marah!

Wallahu a’lam.

Diterjemahkan oleh Ustadz Fauzi Bahreisy

Sumber :
Artikel Utama Buletin Al Iman.
Edisi 328 – 27 Maret 2015. Tahun ke-8

*****

Buletin Al Iman terbit tiap Jumat. Tersebar di masjid, perkantoran, majelis ta’lim dan kantor pemerintahan.
Menerima pesanan dalam dan luar Jakarta.

Hubungi 0897.904.6692
Email: redaksi.alimancenter@gmail.com

Dakwah semakin mudah.
Dengan hanya membantu penerbitan Buletin Al Iman, Anda sudah mengajak ribuan orang ke jalan Allah
Salurkan donasi Anda untuk Buletin Al Iman:
BSM 703.7427.734 an. Yayasan Telaga Insan Beriman

Konfirmasi donasi: 0897.904.6692

Raih amal sholeh dengan menyebarkannya!

Comments

comments

Tentang Fauzi Bahreisy

Fauzi Bahreisy
Pengasuh rubrik konsultasi AlimanCenter.Com

Lihat Juga

56e346613a484

Israel Berada di Ambang Pertempuran dengan Dunia Muslim

TEL AVIV – Mantan Menteri Luar Negeri Israel Tzipi Livni, mengatakan, ia khawatir Israel berada di ambang ...

Tinggalkan Balasan