Rabu , 20 Februari 2019
Home / Artikel / Meneladani Umar Septono, jenderal polisi yang rendah hati
brigjen-polisi-umar-septono

Meneladani Umar Septono, jenderal polisi yang rendah hati

Umar Septono bukan polisi rendahan. Pangkatnya inspektur jenderal alias bintang dua. Dia tidak sombong. Jabatan baginya hanya titipan. Layak dijadikan teladan oleh koleganya di Korps Bhayangkara.

1. Menyapa Ramah Penabrak Mobilnya

Sikap rendah hati ditunjukan Kakor Sabhara Baharkam Polri ketika mendapat musibah. Mobilnya ditabrak oleh seorang dosen di Tol Cipali, 21 Juni lalu. Umar tidak marah. Dia malah suruh ajudan cari alamat penabrak bernama Suyatim.

Nah, pada Selasa (4/7), Umar melakukan kunjungan kerja ke Direktorat Polisi Satwa di Kelapa Dua Depok. Usai shalat Zuhur, Umar menuju kediaman Suyatim di Perumahan Pura Bojong Gede Tajur Halang. Dia didampingi sang ajudan.

Umar datang bukan untuk marah-marah. Apalagi minta ganti rugi. Pertemuan berlangsung hangat dengan diselingi canda tawa. Puncaknya ketika Suyatim meminta maaf langsung kepada Umar.

“Sebelum bapak meminta maaf, sudah saya maafkan,” ujar Umar kepada Suyatim dikutip merdeka.com dari ntmcpolri.info, Kamis (6/7).

Umar merasa walau memiliki pangkat bintang dua, dirinya tidak boleh menyakiti rakyat. “Saya polisi pelayan masyarakat, lagi pula tidak ada yang menginginkan kejadian seperti ini,” kata mantan Kapolda NTB itu.

“Pertama kali dalam hidup saya, jenderal bintang dua, mantan Kapolda NTB ke rumah saya. Semoga beliau sehat dan sukses selalu,” ujar Suyatim.

2. Memuliakan Tukang Sapu

Saat bertugas di NTB, Umar tidak membeda-bedakan soal profesi. Hal ini bermula ketika seorang tukang sapu yang telah mengabdi lama membersihkan markas komando dihadirkan secara khusus saat apel Senin pagi kemarin (29/6) di lapangan Gajah Mada Polda NTB.

Umar sengaja menghadirkan tukang sapu sebagai contoh tauladan untuk yang lain. “Di mata dunia tukang sapu mungkin adalah strata terendah, tapi di mata Tuhan beliau ini lebih tinggi dari saya, bahkan mungkin dari kalian semua” ungkap Kapolda seperti dikutip dari lamanFacebook Polda NTB yang dikutip merdeka.com, Selasa (30/6).

Dilanjutkan oleh Umar Septono bahwa hanya dengan gaji Rp 500 ribu per bulan, tukang sapu tersebut sejak pukul 4.30 WITA sudah ada di Mapolda. “Walau pun rekan-rekan sebar sampah, dia diam saja. Apa kita tidak malu seperti itu? bahkan kita telah menzalimi beliau,” imbuh Kapolda.

3. Memberikan Apresiasi Kepada Anak Buah

meneladani-umar-septono-jenderal-polisi-yang-rendah-hati

Umar pernah memanggil dua bintara yang berani menghentikan mobil dinasnya ketika melaju. Dua polisi itu saat apel berdiri di belakang sang jenderal.

Bintara itu merupakan anggota Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Bhabinkamtibmas) Polsek Praya Barat Daya, Nusa Tenggara Barat (NTB), Brigadir Ketut Surya Ningrat dan Brigadir Indra Jaya Kusuma. Saat apel ternyata malah ini yang terjadi.

Umar menanyakan kenapa berani kendaraannya, padahal saat itu dirinya memakai seragam dinas lengkap. Kedua polisi itu beralasan ingin menyeberangkan seorang nenek yang membawa kelapa.

“Karena saya bekerja untuk masyarakat. Saya diberikan tugas untuk melindungi dan mengayomi masyarakat, bukan melayani pimpinan,” kata Ketut, disambut riuh tepuk tangan rekan-rekannya.

Video ini diunggah ke akun youtube pada 30 Juni lalu oleh Idho Rahaldi. Dia memberi judul ‘video aksi dan jawaban nekat Bhabinkamtibmas hentikan mobil dinas Kapolda NTB’.

Mendengar jawaban dari anak buahnya, Umar ternyata sama sekali tidak marah dan tidak sombong dengan jabatannya. Umar justru dibuat kagum.

Ia pun segera menggerakkan tangan kirinya, yang masih memegang tongkat komando, mengangkat topi. Umar ingin menunjukkan penghormatan atas dedikasi dua anggotanya itu.

“Saya pun merinding,” kata Umar. Umar lalu memuji keduanya di hadapan seluruh jajaran Polda NTB.

“Kenapa dia tidak takut, sebab dia mempertanggungjawabkan tugasnya kepada Tuhan Yang Maha Esa. Dia tahu, nasibnya tergantung kepada Tuhan, bukan kepada Kapolda,” katanya.

4. Polisi Yang Rajin Shalat Tepat Waktu

Umar juga membuat hati anak buahnya bergetar. Demi shalat tepat waktu, dia rela mempertaruhkan pangkat dan jabatan yang disandangnya.

Pernyataan itu terekam dalam video berdurasi 1 menit 1 detik, yang diunggah akun Facebook Herman Juli Prasetyo, Jumat (14/10).

Bagi dia, panggilan tertinggi hanyalah panggilan untuk shalat lima waktu, atas alasan itu dia rela meninggalkan kesibukannya di dunia.

“Lima waktu saya di awal waktu, berjamaah, di masjid, di shaf depan sebelah kanan. Itu harga mati,” ucap Umar.

Ketika azan berkumandang, Umar mengaku akan meninggalkan kegiatan apapun yang sedang dijalaninya, termasuk rapat yang dihadiri siapa pun petingginya. Demi itu pula, dia rela mempertaruhkan pangkat dan jabatannya.

“Dunia saya pertaruhkan, pangkat, jabatan ini,” tegas dia.

“Karena panggilan paling tinggi hanya satu, Allahuakbar, Allahuakbar. Mau panggilan mana lagi yang lebih tinggi,” tandasnya.

Video Pidato Irjen Umar Septono tentang bahwa aparat digaji oleh rakyat kembali viral, saat hastag #YangGajiKamuSiapa Link Video Pidato Umar Septono. Mengingatkan bahwa aparat negara adalah pelayan masyarakat.

Saat ini beliau dimutasi ke Mabes Polri setelah terakhir menjabat Kapolda Sulsel. Semoga banyak polisi yang mencontoh kepribadiannya.

 

Sumber : Merdeka

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

Ilustrasi-Gempa-Di-Selatan-Pulau-Jawa_1545814666526

Dan Ketika Air Laut Ditumpahkan, dalam Surah At-Takwir ayat 6

Para ulama sepakat bahwa surah at-Takwir adalah surah Makkiyah. Ia berjumlah 29 (dua puluh sembilan) ...