Minggu , 24 September 2017
Home / Artikel / Mosul Akhirnya Bebas dari ISIS, PM Irak Rayakan Bersama Tentara dan Warga
Mosul-PM-Irak-rayakan-kemenangan

Mosul Akhirnya Bebas dari ISIS, PM Irak Rayakan Bersama Tentara dan Warga

Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi tiba di Mosul, Minggu (9/7) siang waktu setempat, untuk mengucapkan selamat kepada pasukan Irak atas kemenangan mereka melawan ISIS setelah hampir sembilan bulan terlibat dalam perang kota.

“Panglima tertinggi angkatan bersenjata (Perdana Menteri) Haider al-Abadi tiba di kota Mosul yang sudah dibebaskan dan menyelamati para pejuang dan rakyat Irak yang heroik,” demikian pernyataan kantor perdana menteri Irak, seperti dikutip Reuters.

Televisi Irak juga menayangkan Haider al-Abadi berkeliling Mosul dengan berjalan kaki bersama warga kota terbesar kedua di Irak itu.

Sebelum kedatangan Abadi, muncul laporan yang menyatakan perang masih terjadi dan kepulan asap terlihat di atas kota. Sekitar 30 militan ISIS dilaporkan tewas dibunuh ketika berupaya melarikan diri dengan terjun ke Sungai Tigris.

Operasi untuk merebut kembali Mosul, yang dikuasai ISIS sejak memproklamasikan kekhalifahan pada 2014, dilancarkan pasukan Irak mulai Oktober 2016 dengan dukungan serangan udara dari pasukan koalisi pimpinan Amerika Serikat.

Kelompok pejuang Kurdi Peshmerga yang dilatih Turki, masyarakat suku Sunni Arab, dan kelompok militan Syiah dilaporkan ikut terlibat dalam perang di Mosul.

Kekalahan di Mosul merupakan pukulan hebat bagi ISIS yang juga sudah kehilangan pijakan di Kota Raqqa, Suriah, yang sedang digempur serangan pasukan global.

Prancis dan Inggris sudah mengucapkan selamat atas kekalahan ISIS di Mosul.

“Mosul telah dibebaskan dari ISIS,” kata Presiden Prancis Emmanuel Macron seperti dikutip Reuters.

Sedangkan Menteri Pertahanan Inggris mengatakan: “Saya sudah menyelamati Perdana Menteri Abadi dan pasukan Irak yang telah bertempur dengan gagah berani dan cermat melawan musuh yang brutal.”

Bagaimanapun, direbutnya kembali Mosul tidak berarti bahwa ISIS benar-benar sudah berakhir di Irak karena mereka masih menguasai beberapa wilayah kecil, seperti Tal Afar dan tiga kota lain di Propinsi Anbar.

Kelompok itu juga masih memiliki kemampuan untuk mengebom daerah-daerah yang dikuasai pemerintah.

Sebagian besar kota hancur

19756332_1389062261180952_8000110914068294359_n
Kota Mosul yang sudah porak poranda ditinggal oleh sekitar 900.000 penduduknya sejak perang dimulai tahun 2004/Foto : AFP

Perang Mosul yang berlangsung selama tiga tahun telah membuat sebagian besar kota hancur, ribuan orang terbunuh dan sejuta orang tercerai berai.

Sejumlah lembaga bantuan memperkirakan sekitar 900.000 penduduk kota sudah mengungsi sejak tahun 2014, atau setengah dari total jumlah penduduk kota itu sebelum perang.

Bersamaan dengan pernyataan kemenangan atas Mosul, lembaga sosial Save The Children memperingatkan dampak kejiwaan perang atas anak-anak ‘yang dihantui oleh kekerasan ekstrem, atau meninggalnya seseorang yang dikasihi di depan mereka.’

“Saat ini dunia nyaris tidak memberikan bantuan dana untuk kesehatan mental,” kata Ana Locsin, Direktur Save the Children di Irak.

 

Sumber : Reuters/Sayangi.com

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

a57cb69d-0ea4-48b0-926f-b92e6a38b1aa_1505793111583

Soal Nobar Film G30S/PKI, Panglima TNI: Itu Perintah Saya, Mau Apa?

  Jakarta – Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo rupanya tidak ambil pusing atas polemik pemutaran film ...