Selasa , 24 Oktober 2017
Home / Artikel / Motivasi Keimanan
IMG-20151222-WA0002

Motivasi Keimanan

Oleh: Ust. Iman Santoso, Lc

Keimanan adalah energi yang sangat kuat yang  terus mendorong dan memotivasi orang-orang beriman  untuk terus beribadah, beramal, berdakwah dan berjihad kemudian memberi manfaat sebesar-besarnya kepada umat manusia sesuai dengan tingkatan orang beriman dan sesuai dengan asupan ruhiyah imaniyah yang dicapainya.

Mereka ibarat pohon buah yang dilempari batu oleh sang pelempar, tetapi pohon itu melempari buahnya bagi manusia.

Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang)  ke langit, pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat”. (QS Ibrahim 24-25).

Dzatiyah Imaniyah (Jati Diri Keimanan)

Keimanan memiliki karakteristik dan jati diri yang khas. Disebutkan dalam hadits Rasul SAW: Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah SAW bersabda: “Siapa yang pagi ini puasa?” Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu menjawab: ”Saya”, Rasul bertanya: ”Siapa yang pagi ini sudah mengantar jenazah ke kuburan?” Abu Bakar menjawab: “Saya”, Rasul SAW bertanya: “Siapa yang pagi hari ini telah memberi makan orang miskin?” Abu Bakar menjawab: “Saya”, Rasul saw bertanya: ”Siapa yang pagi hari ini menengok orang sakit?” Abu Bakar menjawab: “Saya”. Maka Rasulullah SAW bersabda: ”Tidaklah (semua perbuatan baik itu) terkumpul pada seseorang pasti dia akan masuk surga” (HR Muslim).

Berkata Imam Hasan al-Bashri: “Keimanan bukanlah angan-angan tetapi keyakinan yang kokoh dalam hati dan dibuktikan oleh amal”.

Demikianlah keimanan. Keimanan merupakan daya dorong atau motivasi internal yang senantiasa menggerakkan orang yang beriman untuk senantiasa beramal dan beramal. Sesungguhnya dusta jika ada orang yang mengaku beriman, tetapi tidak beramal atau beribadah.

Keimanan akan menggerakkan pelakunya untuk terus menerus berkarya, berproduksi dan memberikan kontribusi yang positif kepada umat dan bangsa. Seorang yang beriman adalah orang yang sibuk memperbaiki dirinya kemudian melakukan perbaikan terhadap kondisi umat dan bangsanya.

Keimanan adalah energi yang sangat kuat yang dimiliki manusia. Semakin kuat keimanan seseorang, maka semakin kuat pula energinya. Kita menyaksikan bahwa segala produktivitas kebaikan dilahirkan oleh orang-orang beriman, sesuai dengan kekuatan keimanan tersebut. Puncaknya terjadi pada diri Rasulullah SAW, sahabat, tabiin dan tabiit tabiin. Merekalah generasi terbaik dari umat ini. Rasul SAW bersabda “Sebaik-baiknya masa adalah masaku, kemudian masa berikutnya, kemudian masa berikutnya” (HR Bukhari dan Muslim).

Apa yang dicontohkan oleh sahabat mulia Abu Bakar adalah bukti nyata betapa produktifnya beliau dalam waktu yang masih relatif pagi telah memborong amal shalih, puasa sunnah, mengantar jenazah, memberi makan orang miskin dan menengok saudaranya seiman yang sakit. Dan itu dilakukan diluar Ramadhan. Bagaimana dengan kita? Betapa banyak waktu yang dilalui tetapi terbuang hanya sia-sia, atau digunakan untuk kegiatan yang tidak bermanfaat untuk dirinya keluarganya ataupun umat dan bangsa.

Banyak manusia yang mengaku dirinya muslim menghabiskan waktunya untuk yang sia-sia bahkan mengandung dosa, seperti main gaple, catur, nonton TV, mendengar musik dan lain sebagainya. Bahkan yang lebih parah dari itu menghabiskan waktunya untuk perbuatan yang haram dan tidak diridhai Allah, seperti, berjudi, minuman keras, narkoba, zina, dan lain sebagainya.

Orang-orang yang beriman adalah orang tahu diri dan tahu posisi. Tahu diri maksudnya mereka potensi dirinya, kelebihan dan kekurangannya. Sehingga mampu mengendalikan diri dan memberdayakan dirinya sesuai anugerah yang Allah berikan kepadanya. Tahu posisi yaitu orang-orang beriman memahami tugas dan risalah dirinya kemudian  melaksanakan tugas dan risalah atau misinya tersebut.

Mereka mengetahui bahwa hidup di dunia ini sementara dan kemudian seluruh perbuatannya akan dipertanggungjawabkan dihadapan Allah SWT. Sebagaimana yang disebutkan dalam surat Al-Zalzalah ayat 6-8: “Pada hari itu manusia ke luar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya pula”.

Sumber:

Artikel Utama Buletin Al Iman. Edisi 351 – 27 November 2015. Tahun ke-8

*****

Buletin Al Iman terbit tiap Jumat. Tersebar di masjid, perkantoran, majelis ta’lim dan kantor pemerintahan.

Menerima pesanan dalam dan luar Jakarta.

Hubungi 0897.904.6692

Email: redaksi.alimancenter@gmail.com

Dakwah semakin mudah.

Dengan hanya membantu penerbitan Buletin Al Iman, Anda sudah mengajak ribuan orang ke jalan Allah.

Salurkan donasi Anda untuk Buletin Al Iman:

BSM 703.7427.734 an. Yayasan Telaga Insan Beriman

Konfirmasi donasi: 0897.904.6692

Raih amal sholeh dengan menyebarkannya

Comments

comments

Tentang Iman Santoso, Lc

Lihat Juga

kebun-kurma-pasuruan-1

Ketinggalan Shalat Berjamaah, Sedekahkan Kebun Kurma

SAHABAT Nabi terkenal sebagai orang-orang yang selalu menjaga shalat berjamaah. Dengan begitu mereka berarti selalu ...

Tinggalkan Balasan