Jumat , 24 November 2017
Home / Artikel / Ringkasan Taklim : Penghalang Turunnya Hidayah
thelittleone417_Seagull Chaser_YkZmR2I

Ringkasan Taklim : Penghalang Turunnya Hidayah

Ringkasan Kajian Tadabbur Al Quran Surat Ash-Shaff Ayat 5 (bagian 1)

Penghalang Turunnya Hidayah (bagian 1)

Ahad, 27 Maret 2016
Pukul 18.00-19.30
Di Majelis Taklim Al Iman, Jl. Kebagusan Raya No.66, Jakarta Selatan (belakang Apotik Prima Farma)

Bersama:
Ustadz Fauzi Bahreisy

 

Surat Ash Shaff ayat 5

وَإِذْ قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ يَا قَوْمِ لِمَ تُؤْذُونَنِي وَقَدْ تَعْلَمُونَ أَنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُمْ فَلَمَّا زَاغُوا أَزَاغَ اللَّهُ قُلُوبَهُمْ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

Artinya : “Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya, “Wahai kaumku! Mengapa kamu menyakitiku, padahal kamu sungguh mengetahui bahwa sesungguhnya aku utusan Allah kepadamu?” Maka ketika mereka berpaling (dari kebenaran), Allah memalingkan hati mereka. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik. 

Tadabbur Ayat 5

Ayat 5 berbicara tentang kisah Nabi Musa ketika diutus kepada kaumnya dan bagaimana respon dari mereka kepadanya, dan itu menjadi pelajaran bagi Nabi kita Muhammad ﷺ dan kepada kita semua selaku umatnya.

Umat yang sukses adalah umat yang bisa mengambil pelajaran dari pengalaman sebelumnya

Ketika Nabi Musa berbicara kepada kaumnya dengan kata-kata : “Wahai Kaumku! Mengapa kamu menyakitiku”, memberikan gambaran kepada kita bahwa Nabi Musa mendapatkan perlakuan buruk dari kaumnya.

Ayat ini menjadi pelipur lara bagi Rasulullah, karena pada fase Makkah Rasulullah. Juga mendapatkan perlakuan buruk dari kaumnya. Maka di sini Allah  ﷻ memberikan pelajaran bahwa jika Nabi Muhammad disakiti oleh kaumnya maka demikian juga Rasul-Rasul terdahulu juga telah disakiti oleh kaumnya, maka bersabarlah.

Sudah menjadi sunnatullah bahwa siapa saja yang menempuh jalan dakwah maka akan banyak mendapatkan hambatan dan ujian. Jangankan kita selaku manusia biasa, Nabi dan Rasul saja yang memilki kedudukan yang tinggi disisi Allah ﷻ juga mendapat berbagai macam ujian dan cobaan, oleh karena itu tetaplah istbat, istiqamah dan tetaplah memiliki harapan dan tekad besar bahwa dibalik ujian dan cobaan yang kita alami di jalan dakwah, kita akan mendapatkan kemenangan dan kebahagian dari Allah ﷻ.

Sebuah ungkapan Ulama mengatakan: “Ibadah dengan berbagai kesulitan, sebentar kesulitannya akan hilang maka yang tersisa hanyalah pahala, sedangkan perbuatan dosa dengan berbagai kenikmatan, sebentar kenikmatannya akan hilang maka yang tersisa hanyalah dosa”

Nabi Musa adalah Nabi yang paling banyak kisahnya disebutkan di dalam Al-Qur’an karena banyak ibrah (pelajaran) yang dapat diambil dari kisah tersebut.

Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya“. Mengingatkan Nabi kita Muhammad ﷺ

ketika ada salah satu sahabat mengeluh kepada beliau ﷺ di dalam sebuah persoalan, maka beliau berkata: “Sungguh Allah telah merahmati Musa, ketika dia disakiti lebih besar dari ini, dia tetap bersabar.”

Nabi Musa memanggil kaumnya dengan kata-kata “wahai kaumku” padahal kaumnya sudah melampaui batas, namun yang namanya dakwah tidak boleh dengan cara-cara kasar dan kata-kata yang tidak baik.

Demikian  juga ketika Allah memerintahkan Nabi Musa untuk mendakwahkan fir’aun : “Pergilah kamu berdua kepada Fir‘aun, karena dia benar-benar telah melampaui batas; maka berbicaralah kamu berdua kepadanya (Fir‘aun) dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan dia sadar atau takut.” (QS. Thaha : 43-44)

Dakwah tidak bisa masuk dengan cara yang kasar, akan tetapi haruslah dengan cara yang lembut yang dapat menembus hati. Allah berfirman yang artinya : ”Dan tidaklah sama kebaikan dengan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, sehingga orang yang ada rasa permusuhan antara kamu dan dia akan seperti teman yang setia.” (QS. Fussilat : 34).

Tampilkan bahwa kita adalah seorang da’i dan orang yang memiliki ilmu pengetahuan, Allah berfirman yang artinya :

Adapun hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih itu adalah orang-orang yang berjalan di bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang bodoh menyapa mereka (dengan kata-kata yang menghina), mereka mengucapkan, “Salam,“ (QS. Al-Furqan : 63)

Kata-kata ”Wahai kaumku! Mengapa kamu menyakitiku”. menunjukkan bahwa Nabi Musa sangat banyak mendapatkan perlakuan buruk dari kaumnya, mereka menyakiti Nabi Musa dengan berbagai macam tuduhan-tuduhan buruk, yang tidak pantas disampaikan kepada seorang Nabi dan Rasul.  Sebab mereka mengatakan bahwa Nabi Musa punya cacat/penyakit  supak, namun Allah membersihkan Nabi Musa dengan tuduhan-tudahan yang mereka lontarkan dengan menampakkan bahwa Nabi Musa tidak seperti yang mereka tuduh. Allah ﷻ berfirman yang artinya :

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu seperti orang-orang yang menyakiti Musa, maka Allah membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang mereka lontarkan. Dan dia seorang yang mempunyai kedudukan terhormat di sisi Allah“. (QS. Al-Ahzab : 69).

Kata-kata ”padahal kamu sungguh mengetahui bahwa sesungguhnya aku utusan Allah kepadamu”, menggunakan kata-kata ”qod” sebagai tahqiq (pembenaran) bahwa sesungguhnya mereka benar-benar tahu bahwa Nabi Musa adalah utusan Allah untuk mereka, namun mereka mengingkarinya.

Inilah yang disampaikan oleh Allah di dalam Al-Qur’an surat Al-Fatihah  ayat  7 yang sering kita ulang-ulang di dalam Shalat, agar tidak termasuk ke dalam dua golongan :

  1. Ghairil Maghdhuubi ’alaihim (golongan orang yang di murkai Allah), dikarenakan mereka tahu tetapi mereka mengingkari, inilah golongan orang-orang yahudi.
  2. Waladh-dhaalliin (golongan orang yang sesat), dikarenakan mereka tidak tahu tetapi tidak mau mencari tahu dan belajar, inilah golongan orang-orang Nashrani.

Diantara bentuk pengingkaran mereka kepada Nabi Musa adalah seperti yang telah disampaikan oleh Allah di dalam Al-Qur’an yang artinya :

Mereka berkata, “Wahai Musa! Sampai kapan pun kami tidak akan memasukinya selama mereka masih ada di dalamnya, karena itu pergilah engkau bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua. Biarlah kami tetap (menanti) di sini saja.” (QS. Al-Maidah : 24)

Dan (ingatlah) ketika kamu berkata, “Wahai Musa! Kami tidak akan beriman kepadamu sebelum kami melihat Allah dengan jelas,” maka halilintar menyambarmu, sedang kamu menyaksikan. (QS. Al-Baqarah : 55).

Allah menyampaikan kisah Nabi Musa ini agar kita umat Islam tidak mencontoh mereka yang menyakiti Nabi mereka.

Ketika turun ayat ini kita melihat bagaimana respon para Sahabat dan kesetian mereka kepada Rasulullah  ﷺ Mereka mencintainya, mengikutinya, ta’at kepadanya, sampai kepada hal-hal yang terkecil yang kita anggap remeh sekalipun. Jauh bedanya antara keta’atan umat Nabi Muhammad ﷺ dengan umat-umat yang lain, kaum Nabi Muhammad selalu siap berjuang bersama beliau.

Maka ketika mereka berpaling (dari kebenaran), Allah memalingkan hati mereka”.

Allah memberikan balasan yang sama sesuai perbuatan mereka. Maka jangan salahkan Allah jika Allah memalingkan hati mereka dari kebenaran, karena kesalahannya ada pada diri mereka sendiri yang suka melakukan perbuatan dosa dan penyimpangan.  Allah ﷻ berfirman yang artinya :

Dalam hati mereka ada penyakit lalu Allah menambah penyakitnya itu; dan mereka mendapat azab yang pedih, karena mereka berdusta“. (QS. Al-Baqarah : 10).

Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasik”.

Makna hidayah di sini adalah Hidayah At-Taufiq. Karena hidayah terbagi dua :

  1. Hidayah Al-Irsyad : bisa membedakan antara yang baik dan yang buruk.
  2. Hidayat At-Taufiq : kemampuan untuk melaksanakan apa yang diketahui.

Sedangkan kaum Nabi Musa tidak mendapatkan hidayah at-taufiq.

***

Majelis Taklim Al Iman
Tiap Ahad. Pukul 18.00-19.30
Kebagusan, Jakarta Selatan.

Jadwal Pengajian:
● Tadabbur Al Qur’an tiap pekan 2 dan 4 bersama Ust. Fauzi Bahreisy
● Kitab Riyadhus Shalihin tiap pekan 3 bersama Ust. Rasyid Bakhabzy, Lc
● Kontemporer tiap pekan 1 bersama ustadz dengan berbagai disiplin keilmuwan.

Kunjungi AlimanCenter.com untuk mendapatkan info, ringkasan materi dan download gratis audio/video kajian setiap pekannya.

Join Telegram: @AlimanCenterCom

•••

Salurkan donasi terbaik Anda untuk mendukung program dakwah Majelis Ta’lim Al Iman:
BSM 703.7427.734 an. Yayasan Telaga Insan Beriman

Konfirmasi donasi: 0897.904.6692

Raih amal sholeh dengan menyebarkannya!

Comments

comments

Tentang Syahrul

Lihat Juga

mualaf-tengah-berdoa-ilustrasi-_140915202951-955

Ini Doa Ketika Dipuji Orang

Pujian Selalu datang ketika melakukan sesuatu yang berarti bagi orang lain, namun apakah diperbolehkan apabila ...

Tinggalkan Balasan