Sabtu , 16 Desember 2017
Home / Artikel / Selain Bikin IT Kantor Kelihatan Bekerja, Ini 5 Hikmah Dibalik Wabah Ransomware
Ransomeware-Wannacry-696x392

Selain Bikin IT Kantor Kelihatan Bekerja, Ini 5 Hikmah Dibalik Wabah Ransomware

Wabah ransomware telah beredar di 99 negara termasuk Indonesia. Ternyata dibalik menyebarnya virus ganas ini, terdapat beberapa hikmah yang bisa diambil.

Dibalik kerugian-kerugian dan bahasan negatif mengenai ransomware jahat yang muncul yaitu WannaCry, ternyata kita bisa mengambil hikmah wabah ransomware ini. Sebelumnya saya akan jelaskan mengenai ransomware itu sendiri.

Penjelasan Ransomware

Ransomware adalah sebuah istilah dalam hacking yang melibatkan pihak hacker menahan data-data yang ada pada suatu sistem. Data-data tersebut bisa dikembalikan setelah yang terkena hack membayar sejumlah uang kepada pihak hacker.

Biasanya, korban dari ransomware adalah mereka yang secara tidak sengaja mendownload attachtment dari e-mail maupun aplikasi chat seperti WhatsApp maupun LINE. Setelah mengklik, maka virus jahat secara cepat menyebar dan langsung menyerang sistem pertahanan. Setelah itu, para hacker meminta imbalan uang dalam bentuk Bitcoin dan kemudian data bisa diamankan kembali.

1. Akhirnya, Move On!

Sudah jelas bahwa ransomware merupakan sesuatu yang jahat bagi data-data yang ada dalam sistem komputer kita. Tak heran jika pemerintah Indonesia sendiri melalui Kementrian Komunikasi dan Informatika memberikan tips untuk mengatasinya.

Salah satu tips-nya adalah untuk lakukan backup pada data-data yang ada dalam sistem. Backup adalah proses penduplikasian data dari tempat penyimpanan utama ke sistem atau tempat penyimpanan lainnya.

Jujur saja, pasti diantara kamu banyak yang males untuk melakukan backup data, entah karena faktor tidak ada waktu ataupun tidak memiliki tempat penyimpanan yang lain.

Namun, setelah kejadian ransomware akhir-akhir ini akan membuat kamu move on dari kebiasaan lama, dan mulai rutin melakukan backup data.

2. Promosi Gratis Bagi Microsoft

Dibalik kerugian yang diderita oleh berbagai perusahaan karena ransomware WannaCry, ternyata ada beberapa pihak yang mengambil kesempatan untuk memanfaatkan situasi ini. Salah satunya adalah Microsoft.

Microsoft melalui blog resminya menyatakan bahwa beberapa produk Windows mulai dari Windows XP hingga Windows 10 merilis update baru yang memfokuskan pada pertahanan sistem pertahanan dari Windows itu sendiri. Update ini sudah dikeluarkan mulai Maret kemarin.

Permasalahannya adalah, banyak orang yang belum melakukan update untuk Windows.

Hal ini yang membuat ransomware lebih mudah untuk menyerang sistem yang belum melakukan update terbaru terutama Windows XP, Windows 7 dan Windows 8. Karena tidak memiliki fitur auto update seperti Windows 10.

Oleh karena ransomware, orang-orang segera melakukan update. Tentunya hal ini menguntungkan Microsoft karena mereka tidak perlu melakukan promosi untuk mengajak update. Selain itu, mereka sudah menyiapkan alasan konkret jika banyak yang melakukan aksi protes karena terserang ransomware WannaCry.

Ini juga bisa menjadi alasan jika Microsoft akan menyarankan pengguna Windows yang masih saja bersikeras bertahan di Windows lama untuk upgrade dan membeli Windows yang lebih baru, seperti Windows 10.

Membeli? Yup, karena cuma Windows 10 asli yang mendapatkan fungsi pemutakhiran otomatis.

3. Untungkan Perusahaan Antivirus

Bagi orang-orang yang belum mengetahui solusi mudahnya yaitu dengan melakukan update pada Windows.

Beberapa orang tentunya akan beralih kepada aplikasi antivirus pihak ketiga seperti AVG, Avast, Smadav, Norton, dan lainnya.

Belum ada data resmi mengenai berapa kenaikan download yang terjadi selama ransomware WannaCry ini beredar, namun dipastikan bahwa antivirus pihak ketiga ini mengalami pelonjakan yang signifikan dalam jumlah download-nya.

4. Sehari Tanpa Internet

Tiada hari tanpa internet itu susah rasanya jika tidak ada alasan yang logis untuk melakukannya. Dan wabah ransomware adalah salah satunya. Orang-orang yang panik pastinya takut untuk melakukan aktifitas di internet terlebih mengecek email mereka.

Hal ini akan membuat orang-orang untuk melakukan aktifitas lainnya selain nongkrong depan laptop dan melakukan kegiatan browsing atau bermain. Mereka akan didorong untuk bersosialisasi dengan orang-orang sekitar atau melakukan hal produktif lainnya karena tidak ingin menggunakan internet.

5. Akhirnya, Orang IT di Kantor Kelihatan Punya Kerjaan

Hikmah wabah ransomware yang terakhir adalah adanya pekerjaan bagi orang-orang IT (Information Technology).

Para pakar-pakar IT di seluruh dunia akan melakukan penelitian mendalam yang mengakibatkan 99 negara terkena kerugian ini. Hal ini tentunya akan menguntungkan lantaran akan berguna dalam teknologi pertahanan sistem kedepannya.

Para pekerja di kantor-kantor yang bertanggungjawab dalam IT pun akan mendapatkan pekerjaan yang lebih berat, yaitu mengatasi cara agar tidak terkena ransomware ganas lainnya untuk kedepannya, termasuk juga disibukkan untuk melakukan pencanangan file-file penting perusahaan.

Akhirnya, mereka kelihatan kerja bukan!? Padahal biasanya image orang IT itu hanya duduk diam di balik monitor, cuma browsing, chatting, dan terkadang main Dota 2… hehehe!

Demikian merupakan hikmah wabah ransomware yang bisa kita ambil selain hanya mengungkapkan kerugiannya.

 

Sumber : Teknosaurus

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

_99097577_043424699-1

Hamas: Pengakuan atas Yerusalem, Trump Membuka ‘Gerbang Neraka’

Jalur Gaza – Pengakuan resmi Presiden Amerika Serikat Donald Trump terhadap Yerusalem sebagai ibu kota Israel mengundang reaksi ...