Sabtu , 25 November 2017
Home / Artikel / Syair yang Membuat Imam Ahmad Menangis
Celina Wermińska_heliosowe wariacje..._ZkBgQmJZ

Syair yang Membuat Imam Ahmad Menangis

Imam Ahmad Bin Hanbal Rahimahullah telah ditanya muridnya Abu Hamid al-Khulqani tentang pendapat beliau terhadap syair-syair yang berkaitan syurga dan neraka. Lalu beliau bertanya, ”Seperti apa? Contohnya?”

Lalu Abu Hamid al-Khulqani mendendangkan syair ini. Usai dua kalimat pertama Imam Ahmad terus menangis terisak-isak dan segera masuk ke dalam rumahnya.

Tangisan beliau begitu kuat sambil mengulang-ulang dua rangkap pertama itu. Muridnya meriwayatkan: Kami mendengar tangisan Imam seolah-olah beliau akan mati. Berikut syairnya :

إذا ما قال لي ربي أما استحييت تعصيني؟

وتُـخفي الذنبَ عن خلقيَ وبالعصيانِ تأتيني

Apabila tiba saat Tuhanku berkata padaku: Tidakkah engkau malu melakukan maksiat kepadaku?

Engkau menyembunyikan dosa dari makhlukku. Sedang dengan dosa, engkau datang berjumpaku?

فكيف أجيبُ يا ويحي ومن ذا سوف يحمين ؟

Maka bagaimanakah aku boleh menjawabnya, dan siapalah yang boleh mempertahanku?

أسلي النفس بالآمالِ من حينٍ الى حيني

وأنسى ما وراء الموت ماذا بعد تكفيني

Aku sentiasa mendamaikan perasaanku, dengan harapan-harapan dari detik ke detik.

Sedangkan aku lupa apa yang berlaku selepas kematian, apalah yang cukup untukku.

كأني قد ضمنتُ العيش ليس الموت يأتيني

Seolah-olahnya aku telah dapat menjamin, akan terus hidup dan kematian tidak akan datang

وجاءت سكرة الموت الشديدة من سيحميني؟

Jika tibalah saat sakit kematian, siapalah yang boleh menahannya dariku?

نظرتُ الى الوُجوهِ أليـس منهم من سيفدينـــي؟

Aku hanya mampu melihat wajah-wajah di depanku, adakah seseorang di kalangan mereka yang boleh menebusku?

سأسأل ما الذي قدمت في دنياي ينجيني

Aku bakal ditanya apalah yang telah aku persembahkah di duniaku dahulu yang boleh menyelamatkan daku

فكيف إجابتي من بعد ما فرطت في ديني

Bagaimanalah jawabanku setelah mana aku mengabaikan urusan agamaku?

ويا ويحي ألــــم أسمع كلام الله يدعوني ؟

Oh! Kesalnya, apakah aku tidak pernah mendengar kalam Allah yang menyeruku?

ألــــم أسمع لما قد جاء في قاف ويسِ

Apakah aku tidak pernah mendengar kandungan surah Qaf dan surah Ya Sin.

ألـــم أسمع بيوم الحشر يوم الجمع و الديني

Apakah aku tidak pernah mendengar tentang hari perhimpunan, perkumpulan dan pembalasan.

ألـــم أسمع مُنادي الموت يدعوني يناديني

Tidak pernahkah aku mendengar penyeru kematian yang mengajakku dan memanggilku?

فيا ربــــاه عبدُ تــائبُ من ذا سيؤويني ؟

Wahai Tuhanku, inilah seorang hamba yang kembali, siapalah yang sanggup menerimanya?

سوى رب غفور واسع للحقِ يهديني

Kecuali Tuhan yang maha pengampun, yang maha kaya, Yang sentiasa memberiku pedoman ke jalan kebenaran.

أتيتُ إليكَ فارحمني وثقــّـل في موازيني

Aku mendatangiMu, maka kasihanilah daku. Dan beratkanlah neraca timbanganku.

وخفف في جزائي أنتَ أرجـى من يجازيني

Ringankalah pembalasanku, karena Engkau sahajalah paling diharap kebaikannya, apabila melakukan pembalasan.

 

Dinukil dari Kitab Manaqib Imam Ahmad hal. 205 oleh Ibnu Jauzy.

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

mualaf-tengah-berdoa-ilustrasi-_140915202951-955

Ini Doa Ketika Dipuji Orang

Pujian Selalu datang ketika melakukan sesuatu yang berarti bagi orang lain, namun apakah diperbolehkan apabila ...