Sabtu , 25 November 2017
Home / Artikel / Warga Marawi Kembali Kerumah Mereka yang Telah Hancur Akibat Perang dengan ISIS
f-philreturn-a-20171031-870x586

Warga Marawi Kembali Kerumah Mereka yang Telah Hancur Akibat Perang dengan ISIS

Marawi, Filipina – Khaliluddin Ismail pulang ke rumah pada hari Minggu setelah lima bulan perang di Filipina selatan untuk menemukan rumahnya yang digeledah. Tapi dia masih tersenyum.

“Setidaknya ada yang tersisa,” katanya sambil berdiri di sebuah ruangan dengan pakaian, mainan, hiasan dan gambar-gambar rusak bertebaran di lantai.

“Orang lain tidak punya apa-apa. Mereka kehilangan rumah mereka, mereka kehilangan nyawa mereka. ”

Ismail, 44 tahun, imam sebuah masjid di dekatnya, menganggap dirinya salah satu orang paling beruntung di Marawi. Kota ini hancur oleh lebih dari 150 hari pertempuran antara pasukan pemerintah dan militan ISIS yang menewaskan lebih dari 1.100 orang dan mengungsi sekitar 350.000 orang.

Rumahnya berada di zona aman Marawi, sebuah daerah yang telah lama ditinggalkan oleh penduduk namun tak tersentuh oleh serangan udara dan udara yang terus-menerus tanpa henti yang telah merata di jantung komersial kota tersebut, menghancurkan ribuan rumah, toko dan kendaraan.

Enam hari setelah tentara membunuh pemberontak terakhir, Ismail termasuk di antara 4.000 orang yang diizinkan kembali ke rumah mereka pada hari Minggu di daerah Maraak Basak Malutlot.

Banyak yang seperti dia telah menemukan rumah mereka dijarah dan dibiarkan berantakan.

“Saya membuka pintu dan saya kaget, tapi saya masih senang berada di rumah,” katanya.

Konvoi Warga yang Pulang Kerumah

Ada adegan kegirangan dan hiruk pikuk saat konvoi warga kembali ke Marawi yang membuat macet. Padahal beberapa jam yang lalu hanyalah jalan-jalan sepi.

Polisi bersenjata di pos pemeriksaan bertugas memeriksa dokumen dan gambar setiap penumpang dari 712 keluarga, untuk mencegah kemungkinan infiltrasi oleh militan.

Sekitar 6.500 keluarga akan kembali minggu ini dalam pemulangan bertahap, sebagian kecil dari 77.000 yang melarikan diri ke kamp evakuasi atau kota terdekat. Banyak yang harus menunggu lama-lama petak Marawi untuk dibangun kembali.

Pensiunan pegawai pemerintah Mitormar Goling, 72, pulang ke rumah untuk menemukan perhiasan, uang, perabotan dan barang antik telah dicuri. Dia mengatakan bahwa dia khawatir dia akan kelaparan atau terbunuh jika dia tinggal di belakang.

“Kami merasakan tanah bergetar akibat serangan udara. Kami tidak tahu apakah tentara bisa melindungi kita. “Jika Anda tidak percaya pada ideologi mereka, ISIS melihat Anda sebagai musuh. “kata Goling.

Dia termasuk di antara banyak orang yang mengatakan bahwa mereka mengerti bahwa militer harus menghancurkan kota tersebut untuk menyelamatkannya.

Rumah tiga lantai Norida Manna diratakan oleh serangan udara, tapi dia bersyukur dia hidup.

Petugas kantor dan ibu tunggal dari enam orang sekarang akan tinggal di rumah saudara perempuannya, yang darinya dia melarikan diri pada bulan Mei lalu.

“Rumah saya hancur, tapi saya tidak menyalahkan militer. Mereka punya pekerjaan yang harus dilakukan, “Saya tidak punya apa-apa lagi, tapi bagi kami, setiap hari adalah hari yang bahagia sekarang.””katanya.

Sejak 23 Mei, jumlah korban militer dan polisi telah mencapai 165 orang. Korban sipil ditempatkan di 47 sementara 1.777 warga sipil, yang keduanya ditahan sebagai sandera atau terjebak dalam baku tembak, telah diselamatkan sejak permusuhan terjadi.

Filipina memperkirakan pembangunan kembali daerah-daerah yang dilanda serangan udara pemerintah selama berbulan-bulan, yang mengakibatkan ratusan ribu penduduk Marawi mengungsi, dapat menelan biaya setidaknya USD 971 juta.

 

Sumber : Reuters/Sindo

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

mualaf-tengah-berdoa-ilustrasi-_140915202951-955

Ini Doa Ketika Dipuji Orang

Pujian Selalu datang ketika melakukan sesuatu yang berarti bagi orang lain, namun apakah diperbolehkan apabila ...