Rabu , 13 Desember 2017
Home / Dunia / Cerita Terlupa tentang kamp Pengungsi Eropa di Timur Tengah
refugee_map-696x392

Cerita Terlupa tentang kamp Pengungsi Eropa di Timur Tengah

Sejak perang saudara meletus di Suriah lima tahun yang lalu, jutaan pengungsi telah berusaha mencapai tempat yang aman di Eropa melalui darat dan laut, melalui Turki dan di Mediterania. Menempuh perjalanan penuh dengan bahaya. Namun beberapa negara Eropa mencoba menghalangi bahkan mengusir para pengungsi muslim tersebut.

Banyak yang sudah lupa bahwa 70 tahun yang lalu puluhan ribu pengungsi orang Eropa mengungsi dinegara-negara muslim. Mereka menyeberangi lorong-lorong yang sama. Tapi mereka bukan warga Suriah dan mereka melakukan perjalanan dalam arah yang berlawanan. Pada puncak Perang Dunia II, Middle East Relief and Refugee Administration (MERRA) mengoperasikan kamp di Suriah, Mesir dan Palestina di mana puluhan ribu orang dari seluruh Eropa mencari perlindungan.

imrs-696x499
Sebuah gambar tahun 1945 Kamp pengungsi untuk Yunani di Nuseirat, Palestina Selatan

Ini bukan hanya nasib yang dihadapi pengungsi Suriah, pengungsi Eropa yang putus asa untuk melarikan diri dari kehancuran dari tanah air mereka untuk menemukan tempat yang lebih aman, kehidupan yang lebih baik dari Eropa. Dan sekarang kebanyakan orang telah lupa bahwa puluhan ribu orang dari Eropa Timur dan Balkan pernah mendiami serangkaian kamp di Timur Tengah, termasuk di Suriah, selama Perang Dunia II.

Saat Nazi dan mesin perang Soviet bergulir melalui bagian Eropa Timur dan Balkan, penduduk sipil dalam jumlah besar mengungsi di belakang mereka. Di daerah yang diduduki oleh pasukan fasis, komunitas Yahudi dan minoritas yang tidak diinginkan lainnya menghadapi serangan paling keras, dan pihak lain terutama mereka yang dicurigai mendukung pejuang partisan, juga menjadi terget serangan dan evakuasi paksa.

Di tengah gejolak, rute yang paling jelas untuk melarikan diri untuk beberapa pengungsi Eropa adalah ke arah selatan dan timur. Banyak etnis Kroasia yang tinggal di sepanjang pantai Dalmatian melarikan diri ke pulau Visdi Laut Adriatik ; penduduk Yunani dari Dodecanese, serangkaian pulau-pulau di Laut Aegea, menemukan jalan mereka untuk mendapat perlindungan Inggris di Siprus.

imrs-1-696x566
Sebuah foto tahun 1945 dari kamp El Shatt di Mesir menunjukkan wanita pengungsi Eropa mencuci pakaian mereka di udara terbuka.

Skema yang dipimpin Inggris dikenal sebagai Middle East Relief and Refugee Administration, diluncurkan pada tahun 1942 dan difasilitasi oleh pejabat yang berbasis di Kairo, membantu menyediakan sekitar tempat berlindung untuk 40.000 orang Polandia, Yunani dan Yugoslavia. (Pada 1944, inisiatif dimasukkan di bawah naungan “PBB,” istilah formal untuk aliansi Sekutu.) Para pengungsi tersebar antara kamp di Mesir, Palestina selatan dan Suriah – ya di Suriah. Aleppo, kota kuno dan pusat metropolitan yang terus berkembang, sudah menjadi pusat penampungan imigran, buangan dan mata-mata pada 1940-an.

Sebagai penelitian tentang kamp-kamp ini yang diterbitkan pada bulan April dengan catatan Public Radio International, mengungkap upaya menarik keterlibatan segudang kelompok dan organisasi bantuan internasional, yang membantu pakan dan tempat berlindung untuk para pengungsi dan mendidik ratusan anak-anak pengungsi.

90003118_5c9d1b60-1b32-44df-8a81-5128e925a0fc
Selama 3 tahun, ribuan orang Yunani tinggal di kamp-kamp pengungsi di Timur Tengah

Beberapa pengungsi – seperti Yunani yang tiba di kamp Aleppo dari pulau-pulau Dodecanese pada tahun 1944 -setelah melewati pemeriksaan media dan dinyatakan bahwa mereka cukup sehat untuk bergabung dengan sisa kamp, pengungsi dibagi untuk tempat tinggal bagi keluarga, anak-anak tanpa pendamping, pria lajang dan wanita lajang. Setelah dibagi dalam beberapa kamp, pengungsi Eropa dapat menikmati peluang untuk menjelajah di luar. Sesekali mereka mampu untuk pergi pada acara di bawah pengawasan petugas kamp.

Ketika pengungsi di kamp Aleppo membuat beberapa mil perjalanan ke kota, misalnya, mereka mungkin mengunjungi toko-toko untuk membeli perlengkapan dasar, menonton film di bioskop lokal – atau hanya berjalan-jalan kamp. Meskipun kamp di Moses Wells [di Mesir], yang terletak di lebih dari 100 acre di gurun, pengungsi diizinkan untuk menghabiskan waktu setiap hari mandi di Laut Merah di dekatnya.

Kondisi bisa dibilang kumuh, tapi tidak sepenuhnya sengsara. Ada taman bermain dan trek olahraga dan kesempatan untuk bersantai; warga yang ingin mencari nafkah atau mengasah kerajinan mampu menerapkan kemampuan perdagangan mereka atau mempelajari beberapa melalui pelatihan kejuruan. Dalam kasus lain, pengungsi terpaksa mengambil pekerjaan kasar. Makanan dijatah dan, dalam beberapa kasus, pengungsi mampu membeli kebutuhan mereka dari toko-toko lokal. Petugas kamp akan menggelar drama dan acara rekreasi lainnya.

Seperti pengungsi dari Timur Tengah saat ini, dahulu orang Eropa menemukan diri mereka di kamp-kamp pengungsi Timur Tengah berusaha kembali ke kehidupan normal. Orang-orang yang ada di kamp memiliki keinginan yang sama. Menurut Badan Pengungsi PBB, ada hampir 500.000 warga Suriah terdaftar sebagai pengungsi di kamp-kamp seluruh Eropa saat ini. Dan lebih banyak lagi yang terjebak di perbatasan tanpa diijinkan masuk, tidak memiliki akses bantuan atau menjadi sasaran tindak kekerasan. Hampir 5 juta orang telah terlantar akibat konflik di Suriah.

 

Sumber :

The Washington Post : “The forgotten story of European refugee camps in the Middle East”

BBC : “The Greek refugees who fled to the Middle East in WW2”

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

larangan-adzan-israel-33es2tf9f8jashxwa2gg7e

PBB dan Tokoh Dunia Kecam Larangan Adzan Subuh Israel

Rencana Israel melarang kumandang azan melalui rancangan undang-undang (RUU) menuai protes dan hujatan. Turki dan ...