Minggu , 28 Mei 2017
Home / Dunia / Fakta Kekejaman Diktator Bashar Assad Presiden Suriah
image-558839-860_galleryfree-nhen-558839

Fakta Kekejaman Diktator Bashar Assad Presiden Suriah

Presiden Suriah Bashar al-Assad adalah sosok di balik kekerasan sistematis yang dialami rakyatnya sendiri. Hal itu tertera dalam laporan PBB. Assad membunuh puluhan ribu orang, menggunakan senjata kimia yang dilarang PBB, merudal bantuan PBB, membunuh anak-anak, wanita, ulama, merubuhkan masjid, sekolah dan rumah sakit. Dan membiarkan militan syiah menyerang penduduk sunni suriah yang berpotensi membantai habis lelaki dan memperkosa wanita suriah.

Assad menikah dengan Asma’ al-Akhras, seorang syiah suriah. Istrinya hidup berglamour mewah berdasarkan situs wikileaks. Assad dalam pemerintahannya didukung oleh pemerintah Iran, China dan Rusia, ia menganut idealisme sosialis komunis. Dalam pemahamannya, Assad mengikuti sekte syiah Ghulat atau dikenal syiah Nushairiyah.

Menurut peneliti senior dari International Institute for Strategic Studies, Emilie Hokayem, al-Assad sama kejam dengan ISIS.

“Laporan yang saya baca sungguh tak nyaman. Dan bagaimana bisa mereka mengatakan Assad harus tetap dalam kekuasaan untuk membuat stabilitas dan melawan ISIS serta Al-Qaeda? Ia sama kejamnya dengan  kelompok itu, ” tulis Hokayem dalam Twitter-nya yang ia unggah pada Kamis 11 Februari 2016.

Laporan itu memuat salah satu kisah pembelot dalam rezim Assad yang diberi kode nama ‘Caesar’. Mantan tentara Suriah itu mengatakan Assad telah membunuh 10.000 orang sejak Juli 2014.

“Angka itu jelas merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan,” tulis Caesar dalam laporan PBB tersebut.

“Mereka yang berhasil keluar dari penjara mengalami kekerasan yang tak bisa dibayangkan oleh akal sehat,” kata Ketua Komisi Independen untuk Suriah, Paulo Pinheiro.

“Bagi penduduk Suriah, ketakutan akan penahanan atau penculikan merupakan horor yang menghantui mereka di seluruh penjuru negeri,” tambahnya.

Laporan itu juga meminta Dewan Keamanan untuk memberi sanksi pada Assad. Rusia adalah pendukung utama Assad. Mereka mengkategorikan siapapun yang melawan rezim adalah teroris. Menurut Caesar, Rusia tak bisa membedakan mana  ISIS dan oposisi.

Sementara itu, negeri beruang merah itu lebih banyak menyerang pemberontak dan oposisi yang didukung sekutu AS, Turki dan Arab Saudi. Namun, ISIS dibiarkan dan makin mencengkeramkan kukunya.

Menurut laporan lain dari lembaga kemanusiaan IRIN, 10 persen kematian di Suriah akibat ISIS, sementara rezim Assad bertanggung jawab atas 75 persen kematian.

Sementara itu, menurut PBB, sistem penjara Suriah dilaporkan melakukan penyiksaan hingga para oposisi hingga tewas. Terus berlangsung hingga kini.

Setelah 5 tahun perang, dunia internasional terbagi konsentrasi antara ISIS dan simpatisan Assad. Warga sipil kurang memperoleh perhatian.

Dialog antara oposisi dan rezim yang sejatinya berlangsung minggu lalu gagal. Tim perunding hanya bisa menyepakati penghentian permusuhan antara keduanya. Namun, serangan udara Rusia tetap dijalankan dan Moskow ‘mengancam’ sekutu perang jika mereka meminta menghentikan aksinya itu.

Comments

comments

Tentang Danu Wijaya

Danu Wijaya
Admin pengurus AlimanCenter.com

Lihat Juga

16472808_778960918924449_3993207048430187677_n

Qatar Hadiahi Kota Baru di Gaza Palestina

Kota Sheikh Hamad Khalifah kedua, di Khan Yunis, Gaza Selatan. Kota dan bangunan ini hadiah dari ...